Merintis Sistem Pinjaman Koperasi untuk Mendukung Lebih dari 200 Pengusaha Ternak Muda

Kami dipercaya oleh koperasi dan bank untuk mendapatkan pinjaman modal karena pengalaman bisnis kami berhasil dan berkembang” Maria, peternak muda dan manajer kelompok pengumpulan sosial Pra-Koperasi di Timor Tengah Utter

Sektor peternakan untuk babi dan sapi adalah bisnis padat modal. Mengakses modal untuk memulai bisnis adalah salah satu tantangan inti yang dihadapi oleh peternak perempuan muda. Kurangnya kepemilikan jaminan untuk menjamin pengembalian dan pengalaman membuat koperasi enggan memberikan pinjaman untuk kaum muda, terutama perempuan yang belum menikah, karena mereka menganggap memiliki risiko tinggi untuk gagal bayar kredit. Oleh karena itu, sangat penting untuk memfasilitasi proses akses pinjaman kaum muda untuk investasi dari serikat kredit dan / atau koperasi untuk memulai dan mengembangkan bisnis mereka sendiri.

Setelah mengetahui situasinya, kami menggunakan pendekatan ganda dengan menghubungkan kaum muda dan koperasi sambil juga mendukung koperasi untuk menciptakan layanan keuangan yang sesuai dengan kebutuhan bisnis kaum muda. Beberapa kegiatan dilaksanakan seperti peningkatan kapasitas bagi kaum muda tentang manajemen bisnis dan mengakses pinjaman untuk mengembangkan rantai nilai bisnis. Dengan pihak koperasi, kami mengelola pertemuan dan menyelenggarakan pelatihan untuk memberikan pemahaman akan pentingnya keterlibatan kaum muda dalam bisnis, jaminan yang dapat diberikan oleh kaum muda, dan proses tindak lanjut. Hasilnya, ada layanan baru yang tersedia di koperasi yang telah menguntungkan 217 anak muda seperti memberikan pinjaman dalam bentuk ternak dan pengembalian modal penuh setelah ternak dijual. Hal ini tidak dapat diaplikasikan dengan proses peminjaman dari bank karena bank mengharuskan kaum muda untuk menyetor cicilan bulanan.

Layanan lainnya adalah pembentukan sistem baru di mana peternak muda bisa mendapatkan pinjaman dengan rekan-rekan mereka sebagai penjamin. Maria, seorang peternak perempuan muda dari Timor Tengah Utara, adalah salah satunya yang telah dapat mengakses pinjaman. Pengalaman Maria dari mengembangkan pertemuan sosial dengan rekan-rekan ibu muda di desa telah mendorong antusiasme mereka untuk terus berjuang untuk mendapatkan modal bisnis. Maria telah memimpin pembentukan kelompok pertemuan sosial yang terdiri dari 30 anggota perempuan dan kemudian berkembang menjadi kelompok Pra-koperasi yang disebut KUBE (Kelompok Bisnis Bersama) di Timor Tengah Utara – seperti yang didirikan oleh kaum muda lain di Timor Tengah Selatan dan Belu. Anggota KUBE di desa Maria telah berhasil memperoleh pinjaman yang digunakan untuk membangun rumah, membeli ternak, membayar biaya sekolah atau mengembangkan usaha kios. Para anggota bersama-sama melakukan pemantauan bulanan akan modal pinjaman digunakan untuk mencapai tujuan yang disepakati. Maria menyatakan bahwa menjadi anggota KUBE memungkinkan mereka untuk dilihat sebagai pemberi

pinjaman tepercaya oleh pemilik modal seperti BRI, Koperasi Swastisari, dan Credit Union Kasih Sejahtera.

Dia memahami aspek teknis dari bisnis peternakan, yaitu dari pengalaman menjual satu sapi, Maria dan suaminya langsung membeli babi dan kambing untuk dikembangkan kembali. Selain itu, mereka dipercaya untuk meminjam modal bisnis dari koperasi swasta sehingga modal yang ada dikembangkan untuk bisnis kios dan membangun rumah. Pengalaman ini telah memotivasi banyak teman-teman muda mereka untuk melanjutkan perjuangan dengan menggunakan pengalaman yang ada khususnya untuk memastikan bahwa ternak tetap sehat di musim kemarau dengan membuat pakan fermentasi dan Suplemen Blok Gula Lontar (kelapa sawit) untuk merangsang nafsu makan sapi di musim kering.

Perubahan positif yang serupa terjadi pada Selvi, seorang peternak perempuan muda dari Atambua yang telah mengembangkan usaha kecil di desanya. Selvi dan teman-temannya terkesan ketika berpartisipasi dalam pelatihan kerja sama yang difasilitasi oleh proyek SCILD karena mereka dapat mengatur pinjaman dalam kelompok mereka. Dengan dorongan dari Organisasi Masyarakat Lokal PPSE, Selvi dan teman-temannya membentuk kelompok simpan pinjam di desa yang anggotanya adalah perempuan. Kelompok simpan pinjam ini tidak bertahan lama karena banyak anggota telah bekerja di luar desa sehingga mereka memutuskan untuk bergabung dengan Credit Union-Kasih Sejahtera, koperasi berbasis agama setempat di Atambua, sebagai anggota individu. Selvi dan anggota keluarga lainnya telah lama menjadi anggota CU-KASIH SEJAHTERA karena mereka tertarik dengan metode bantuan pinjaman dalam bentuk ternak, dan pengembalian dilakukan setahun kemudian setelah ternak dijual. Secara total, koperasi telah mendukung 26 kaum muda selama masa proyek.

Sejalan dengan penciptaan produk pinjaman baru, koperasi juga mengembangkan layanan lain yang mendukung peternak muda seperti menjual ternak dan membantu memasarkan ternak yang siap dijual dengan harga standar. Semakin besar ternak, maka akan semakin mahal dijual dengan harga yang wajar. Ini membuat para peternak muda berlomba-lomba untuk menggemukkan ternak mereka dan bersemangat untuk menambah pengetahuan mereka melalui pelatihan teknis rantai nilai ternak mulai dari persiapan, pemasaran, dan pemrosesan produk.

Setelah menuntaskan proyek SCILD, lebih dari 200 kaum muda telah mengakses pendanaan dan mengelola bisnis ternak mereka dengan dukungan koperasi. Sistem dan layanan baru koperasi membuka lebih banyak peluang bagi para peternak muda untuk mengembangkan bisnis mereka, terlepas dari status perkawinan dan kepemilikan aset mereka. Sistem inklusif ini menambah lebih banyak pemain bisnis di sektor peternakan di daerah yang menghasilkan pertumbuhan ekonomi lokal.

Oleh: Chiquita Marbun